Pages

Kamis, 16 Februari 2012

AIR ABU (NATRIUM KARBONAT)














Natrium karbonat (juga dikenal sebagai washing soda atau soda abu),(Na2CO3) adalah garam natrium dari asam karbonat. Ia paling umum sebagai heptahidrat kristal, yang mudah effloresces untuk membentuk bubuk putih, monohidrat tersebut.Natrium karbonat di dalam negeri, terkenal untuk penggunaan sehari-hari sebagai pelunak air. Hal ini dapat diekstraksi dari abu macam-macam tanaman. Hal ini secara sintetis diproduksi dalam jumlah besar dari garam dan kapur dalam proses yang dikenal sebagai proses Solvay.

Pembuatan kaca adalah salah satu penggunaan yang paling penting dari natrium karbonat. Ketika dikombinasikan dengan silika dan karbonat kalsium dan dipanaskan sampai suhu tinggi, kemudian didinginkan cepat, kaca diproduksi. Jenis kaca dikenal sebagai kaca soda kapur.
Natrium karbonat juga digunakan sebagai dasar relatif kuat dalam berbagai pengaturan. Sebagai contoh, natrium karbonat digunakan sebagai pengatur pH untuk mempertahankan kondisi basa stabil diperlukan untuk aksi dari mayoritas agen mengembangkan fotografi.
Ini adalah aditif umum di kolam kota digunakan untuk menetralkan efek asam dari klorin dan menaikkan pH.
Dalam memasak, kadang-kadang digunakan sebagai pengganti natrium hidroksida untuk lyeing, terutama dengan Jerman pretzel dan alkali gulungan. Masakan ini diperlakukan dengan larutan zat alkalin untuk mengubah pH permukaan makanan dan dengan demikian meningkatkan kecoklatan.
Dalam taksidermi, natrium karbonat ditambahkan ke air mendidih akan menghapus daging dari tengkorak atau tulang piala untuk menciptakan "tengkorak gunung Eropa" atau untuk ditampilkan pendidikan dalam studi biologi dan sejarah.
Dalam kimia, sering digunakan sebagai elektrolit. Hal ini karena elektrolit biasanya garam berbasis, dan natrium karbonat bertindak sebagai konduktor yang sangat baik dalam proses elektrolisis. Selain itu, tidak seperti ion klorida, yang membentuk gas klor, ion karbonat tidak korosif pada anoda. Hal ini juga digunakan sebagai standar utama untuk titrasi asam-basa karena itu padat dan udara-stabil, sehingga mudah untuk menimbang secara akurat. Hal ini juga digunakan untuk mempercepat dekomposisi air dalam elektrolisis.
Penggunaan Domestik
Dalam penggunaan domestik, digunakan sebagai pelunak air selama cuci. Ia bersaing dengan ion magnesium dan kalsium dalam air keras dan mencegah mereka dari ikatan dengan deterjen yang digunakan. Tanpa menggunakan soda cuci, deterjen tambahan diperlukan untuk menyerap magnesium dan ion kalsium. Disebut soda cuci, kristal soda, atau soda sal di bagian deterjen toko, secara efektif menghilangkan noda minyak, lemak, dan alkohol. Natrium karbonat juga digunakan sebagai agen pembersih kerak pada boiler seperti yang ditemukan dalam pot kopi, mesin espresso, dll
Dalam pencelupan dengan serat-reaktif pewarna, natrium karbonat (sering dengan nama seperti soda abu atau soda abu fiksatif aktivator) digunakan untuk memastikan ikatan kimia yang tepat dari pewarna dengan selulosa (tanaman) serat, biasanya sebelum pencelupan (untuk pewarna dasi) , dicampur dengan pewarna (untuk lukisan dye), atau setelah pencelupan (untuk pencelupan perendaman).
 Aplikasi lain
Natrium karbonat adalah aditif makanan (E500) yang digunakan sebagai pengatur keasaman, anti-caking agent, meningkatkan agen, dan stabilizer. Ini adalah salah satu komponen kansui, larutan garam alkali digunakan untuk memberikan mie ramen rasa khas dan tekstur. Hal ini juga digunakan dalam produksi snus (Swedia-gaya tembakau) untuk menstabilkan pH produk akhir. Di Swedia, snus diatur sebagai produk makanan karena dimasukkan ke dalam mulut, membutuhkan pasteurisasi, dan berisi bahan-satunya yang disetujui sebagai aditif makanan.
Natrium karbonat juga digunakan dalam produksi bubuk serbat.Para pendinginan dan mendesis hasil sensasi dari reaksi endotermik antara natrium karbonat dan asam lemah, asam sitrat umum, melepaskan gas karbon dioksida, yang terjadi ketika serbat ini dibasahi oleh air liur.
Di Cina, digunakan untuk menggantikan larutan alkali air di kerak kue bulan tradisional Kanton, dan dalam banyak roti lainnya dikukus Cina dan mie.
Natrium karbonat digunakan oleh industri batu bata sebagai agen pembasahan untuk mengurangi jumlah air yang dibutuhkan untuk mengusir tanah liat.
Dalam casting, ini disebut sebagai "bonding agent" dan digunakan untuk memungkinkan alginat basah untuk mematuhi alginat gel.
Natrium karbonat digunakan dalam pasta gigi, di mana ia bertindak sebagai agen berbusa dan kasar, dan untuk sementara meningkatkan pH mulut.
Natrium karbonat digunakan untuk membuat proses foto dikenal sebagai retikulasi.
Natrium karbonat, dalam larutan dengan garam dapur, dapat digunakan untuk membersihkan perak. Dalam wadah non-reaktif (kaca, plastik atau keramik) aluminium foil dan obyek perak direndam dalam larutan garam panas. PH tinggi melarutkan lapisan aluminium oksida pada foil dan memungkinkan sel elektrolitik yang akan didirikan. Ion hidrogen dihasilkan oleh reaksi ini mengurangi ion sulfida pada perak memulihkan logam perak. Para sulfida dapat dirilis sebagai sejumlah kecil hidrogen sulfida. Mencuci dan lembut polishing perak mengembalikan kondisi sangat halus. [4]
"Bahaya"
Menurut MSDS, Natrium Karbonat dapat menyebabkan bahaya berikut:
Potensi Efek Kesehatan Akut: Berbahaya jika terjadi kontak kulit (iritan), kontak mata (iritan), menelan, inhalasi (iritasi paru-paru).
Potensi Efek Kesehatan kronis: Sedikit berbahaya jika terjadi kontak kulit (sensitizer). Substansi mungkin beracun ke saluran pernapasan bagian atas, kulit, mata. Paparan berulang atau berkepanjangan untuk zat dapat menghasilkan kerusakan target organ.
Kejadian
Natrium karbonat mengkristal dari air untuk membentuk tiga hidrat yang berbeda:
natrium karbonat decahydrate (natron)
natrium karbonat heptahidrat (tidak dikenal dalam bentuk mineral)
natrium karbonat monohidrat (thermonatrite mineral)
Natrium karbonat larut dalam air, tetapi dapat terjadi secara alami di daerah kering, terutama di deposit mineral (evaporites) terbentuk ketika danau musiman menguap. Simpanan dari natron mineral telah ditambang dari dasar danau kering di Mesir sejak zaman kuno, ketika natron digunakan dalam penyusunan mumi dan dalam pembuatan awal dari kaca.
Bentuk mineral natrium karbonat anhidrat cukup langka dan disebut natrite. Natrium karbonat juga meletus dari Lengai Doinyo Ol, gunung api yang unik Tanzania, dan diduga meledak dari gunung berapi lainnya di masa lalu tapi, karena ketidakstabilan mineral ini 'di permukaan bumi, kemungkinan akan terkikis. Ketiga bentuk mineralogi natrium karbonat, serta Trona, trinatrium dihidrat hydrogendicarbonate, juga dikenal dari ultra basa batuan pegmatitic, yang terjadi misalnya di Semenanjung Kola di Rusia.
"Produksi"

Pertambangan
Trona, trinatrium hydrogendicarbonate dihidrat (Na3HCO3CO3 · 2H2O), ditambang di beberapa wilayah Amerika Serikat dan menyediakan hampir semua natrium karbonat dalam negeri.Deposito alam yang besar ditemukan pada tahun 1938, seperti yang dekat Green River, Wyoming, telah membuat pertambangan lebih ekonomis dari produksi industri di Amerika Utara.
Hal ini juga ditambang dari beberapa danau alkali seperti Danau Magadi di Kenya dengan pengerukan. Mata air garam panas terus mengisi garam di danau sehingga, asalkan laju pengerukan tidak lebih besar dari tingkat pengisian, sumber sepenuhnya berkelanjutan.
 Barilla dan rumput laut
Beberapa "halohytic" spesies tanaman (garam-toleran) dan jenis rumput laut dapat diolah untuk menghasilkan suatu bentuk tidak murni dari natrium karbonat, dan sumber-sumber didominasi di Eropa dan tempat lain sampai awal abad 19. Tanaman tanah (biasanya glassworts atau saltworts) atau rumput laut (jenis biasanya fucus) dipanen, dikeringkan, dan dibakar. Abu kemudian "lixiviated" (dicuci dengan air) untuk membentuk larutan alkali. Larutan ini direbus kering untuk membuat produk akhir, yang disebut "soda abu"; nama ini sangat tua mengacu pada sumber tanaman pola dasar untuk soda abu, yang merupakan tahunan kecil semak Salsola soda ("Barilla tanaman").
Karbonat natrium konsentrasi dalam abu soda bervariasi sangat luas, dari 2-3 persen untuk bentuk rumput laut yang diturunkan ("rumput laut"), sampai 30 persen untuk Barilla terbaik yang diproduksi dari tanaman saltwort di Spanyol. Tanaman dan rumput laut untuk sumber abu soda, dan juga untuk alkali terkait "potas", menjadi semakin tidak memadai pada akhir abad 18, dan pencarian komersial dapat hidup rute untuk sintesis abu soda dari garam dan bahan kimia lainnya diintensifkan. [5 ]
Leblanc proses
Artikel utama: proses Leblanc
Pada 1791, ahli kimia Perancis Nicolas Leblanc mematenkan proses untuk memproduksi natrium karbonat dari garam, asam sulfat, kapur, dan batubara. Pertama, garam laut (natrium klorida) direbus dalam asam sulfat untuk menghasilkan natrium sulfat dan gas hidrogen klorida, menurut persamaan kimia
2 NaCl + H2SO4 → Na2SO4 + 2 HCl
Selanjutnya, natrium sulfat dicampur dengan hancur batu kapur (kalsium karbonat) dan batubara, dan campuran terbakar, menghasilkan sulfida kalsium.
Na2SO4 + CaCO3 + 2 C → Na2CO3 + 2 CO2 + CAS
Karbonat natrium diekstraksi dari abu dengan air, dan kemudian dikumpulkan dengan membiarkan air menguap.
Asam klorida yang dihasilkan oleh proses Leblanc adalah sumber utama polusi udara, dan hasil sampingan sulfida kalsium juga disajikan masalah pembuangan limbah. Namun, tetap metode produksi utama untuk natrium karbonat sampai akhir 1880-an. [5] [6]
 
Solvay proses
Artikel utama: proses Solvay
Pada 1861, industri kimia Belgia Ernest Solvay mengembangkan metode untuk mengkonversi natrium klorida untuk natrium karbonat menggunakan amonia. Proses Solvay berpusat di sekitar menara berongga besar. Pada bagian bawah, kalsium karbonat (kapur) dipanaskan sampai melepaskan karbon dioksida:
CaCO3 → CaO + CO2
Di bagian atas, larutan pekat natrium klorida dan amonia memasuki menara. Sebagai karbon dioksida ditiupkan ke atas melalui itu, natrium bikarbonat diendapkan:
NaCl + NH3 + CO2 + H2O → NaHCO3 + NH4Cl
Para natrium bikarbonat kemudian diubah menjadi natrium karbonat dengan memberikan pemanasan, melepaskan air dan karbon dioksida:
2 NaHCO3 → Na2CO3 + H2O + CO2
Sementara itu, amonia itu regenerasi dari hasil sampingan amonium klorida dengan memperlakukannya dengan kapur (kalsium hidroksida) yang tersisa dari generasi karbon dioksida:
CaO + H2O → Ca (OH) 2
Ca (OH) 2 + 2 NH4Cl → CaCl2 + 2 NH3 + 2 H2O
Karena proses Solvay mendaur ulang amonia, ia hanya mengkonsumsi air garam dan kapur, dan memiliki kalsium klorida sebagai produk limbah satunya. Hal ini membuat jauh lebih ekonomis daripada 
proses Leblanc, dan segera datang untuk mendominasi dunia produksi natrium karbonat. Pada 1900, 90% natrium karbonat ini diproduksi oleh proses Solvay, dan pabrik Leblanc proses terakhir ditutup pada awal tahun 1920.
Proses
Dikembangkan oleh ahli kimia Cina Hou Debang di tahun 1930-an, beberapa langkah pertama adalah sama seperti proses Solvay. Namun, daripada mengobati solusi yang tersisa dengan kapur, karbon dioksida dan amonia dipompa ke dalam larutan, maka natrium klorida ditambahkan sampai larutan jenuh pada 40 ° C Selanjutnya, larutan didinginkan sampai 10 ° C. Amonium klorida presipitat dan dibuang oleh filtrasi, dan solusi didaur ulang untuk menghasilkan natrium karbonat lebih. Hou proses yang menghilangkan produksi kalsium klorida dan amonium klorida sampingan dapat disempurnakan atau digunakan sebagai pupuk.
Proses Soda
(A Sub bagian dari proses Solvay) Sodium Bicarbonate sudah tersedia sebagai Baking Soda. Pemanasan ini melepaskan air dan karbon dioksida:
2NaHCO3 (s) → Na2CO3 + H2O + CO2

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar